Dinsdag 09 Januarie 2018

Undang-Undang Perlindungan Anak Online

Dikatakan bahwa seorang anak memiliki pikiran yang tidak bersalah. Anak-anak belajar dari apa yang mereka lihat. Oleh karena itu penting untuk menunjukkan hal-hal yang akan bermanfaat bagi mereka. Jika sebuah film inspiratif diperlihatkan, pasti akan memotivasi mereka. Dikatakan bahwa anak-anak dilarang menonton konten orang dewasa. Sebuah undang-undang yang disebut tindakan perlindungan anak dimulai dalam hal ini.

Orangtua umumnya tidak mengizinkan anak-anak mereka menonton konten dewasa. Saat ini berbagai sumber telah tersedia bagi anak-anak yang menunjukkan konten cabul. Ada banyak situs yang menampilkan konten yang sangat berbahaya bagi anak-anak.

Tindakan perlindungan anak secara online telah disahkan di Amerika Serikat pada tahun 1998. Undang-undang ini dibuat untuk melindungi anak di bawah umur dari segala jenis materi seksual berbahaya yang tersedia di internet. Anak di bawah umur di Amerika Serikat adalah orang yang berusia di bawah 18 tahun. Tindakan perlindungan online anak belum mulai berlaku karena undang-undang tersebut telah dikesampingkan oleh pengadilan federal.

Banyak pengadilan federal merasa bahwa undang-undang tersebut melanggar hak konstitusional kebebasan berbicara. Itulah sebabnya undang-undang ini belum diimplementasikan. Mahkamah Agung juga menyatakan bahwa tindakan ini tidak konstitusional. Meskipun undang-undang ini belum disahkan, undang-undang serupa mulai berlaku di Amerika Serikat.

Internet berisi banyak bahan yang tidak diinginkan. Ada berbagai situs online yang memberikan materi seksual berbahaya. Bahan berbahaya ini jika dilihat oleh anak-anak bisa memberi efek negatif pada mereka. Agar bahan ini tidak bisa diakses anak-anak, tindakan perlindungan anak pun disahkan.

Pornografi internet didistribusikan melalui situs web dan grup Usenet. Pembuat tindakan perlindungan online anak ingin membatasi akses pornografi internet. Pembuatnya menginginkan pornografi internet tidak bisa diakses anak-anak yang kurang dari 18 tahun.

Tindakan perlindungan anak online dibatasi secara komersial dan mempengaruhi penyedia layanan yang berbasis di Amerika Serikat. Pembuat tindakan perlindungan anak online menginginkan semua distributor komersial yang menyediakan materi seksual berbahaya untuk membatasi situs web mereka dari akses ke anak-anak. Materi seksual yang secara eksplisit menunjukkan tindakan seksual atau menunjukkan ketelanjangan dianggap sangat berbahaya bagi anak di bawah umur. Menurut hukum ini kecabulan juga dianggap berbahaya bagi anak-anak yang berusia kurang dari 18 tahun.

Meskipun pembuat tindakan perlindungan online anak memberi alasan untuk menegakkan undang-undang ini, Mahkamah Agung menganggap alasan ini tidak mencukupi dan karenanya undang-undang tersebut tidak dapat diterapkan.

Beberapa orang percaya bahwa tindakan perlindungan online anak online harus diterapkan saat kita menyakiti anak-anak dengan menunjukkan konten cabul. Anggota parlemen dari tindakan perlindungan anak percaya bahwa pembatasan akses ke situs web yang menunjukkan materi seksual berbahaya bermanfaat bagi anak di bawah umur. Mereka percaya bahwa beberapa anak di bawah umur dapat melakukan kejahatan setelah menonton konten ini.

Anak di bawah umur adalah warga negara besok. Untuk membuat warga negara yang lebih baik di masa depan, mereka percaya bahwa undang-undang ini seharusnya diimplementasikan.
Seiring berkembangnya internet, sangat penting untuk melindungi anak-anak dari konten berbahaya. Oleh karena itu, penting untuk menerapkan tindakan perlindungan online anak ini.

Geen opmerkings nie:

Plaas 'n opmerking